Sekotong Keren! Surga Bawah Laut yang Bikin Takjub

DIVING: Bupati Lombok Barat, H Fauzan Khalid ketika menyelam di laut Sekotong.

GERUNG
--Kehidupan bawah laut penuh kejutan dan pernah berhenti membuat manusia berdecak kagum. Di balik keindahan nan hening itulah yang membuat para penyelam atau diver ini selalu ingin mencari tahu dan menjelajahinya.

Kabupaten Lombok Barat menjadi salah satu pilihan para diver domestik maupun mancanegara menjajal keindahan bawah laut tersebut. Salah satu spot yang direkomendasikan yakni berada di ujung selatan wilayah Lombok Barat, di Kecamatan Sekotong. 

Wilayah ini memang sejak dulu dikenal memiliki potensi bawah laut yang sangat indah. Kehidupan biota-biota lautnya masih terjaga. Mulai dari terumbu karang hingga berbagai macam species laut dapat dijumpai di laut Sekotong.

Hal ini diungkapkan Fandi, salah satu diver asal Gili Gede yang telah memiliki pengalaman menyelam cukup lama, khususnya di kawasan laut Sekotong.

“Wisata bahari di Sekotong tidak kalah dengan wisata-wisata lainya yang ada di Indonesia,” ucap Fandi, Sabtu (31/10).

Dari pengalamannya menyelam di wilayah Sekotong selama ini, Fandi banyak menemukan berbagai macam spesies langka dan unik yang tidak banyak dimiliki oleh daerah lainya.

Spesies langka dan unik ini, kata Fandi, tersebar di beberapa titik spot diving yang ada di gili-gili kawasan Sekotong. Salah satunya di Gili Rengit.

“Kita kan punya banyak gili-gili di sini, salah satu spot terbaik itu ada di Gili Layar dan Gili Rengit. Sekarang kita juga sudah bisa menjual spot diving yang didiami manta (ikan pari), dan itu ada di Teluk Mekaki. Di Bangko-Bangko kita bisa temukan hiu kepala martil yang tidak banyak dimiliki oleh daerah lain,” jelas instruktur diving bersertifikat Scuba School Internasional ini.

Keindahan bawah laut Sekotong juga diakui Bupati Lobar H Fauzan Khalid. Menurutnya, potensi bawah laut Sekotong seperti surga yang harus dinikmati.

Bupati beserta Kapolres Lobar AKBP Bagus Satriyo, Dandim 1606/Lobar Kolonel (Arm) Gunawan, Dirut PDAM Zaini bersama para divers menyelam di dua lokasi. Yakni Gili Rengit dan Gili Layar. Di dua lokasi tersebut bupati membuktikan bahwa potensi bawah laut di setiap gili yang ada memiliki karakteristik yang berbeda.

"Baru saja kami Forkopimda melakukan diving, melihat dan membuktikan karang-karang yang ada di sekitar gili-gili di kawasan Sekotong sungguh indah dan luar biasa. Kita menyaksikan biota laut serta terumbu karang yang membentuk seperi taman dan beragam jenis biota laut," ucap bupati usai kegiatan Forkopimda Lobar menyelam yang merupakan salah satu rangkaian persiapan launching #KeSekotongAja tanggal 6 November mendatang.

"Kalau melihat keindahan karang, apalagi kalau langsung bisa bercengkrama dengan ikannya, ikan-ikannya tidak liar, luar biasa menarik dan menakjubkan," lanjutnya.

Sementara itu, Anggota Komisi II DPRD Lobar Abu Bakar Abdullah yang turut hadir dalam kegiatan tersebut berharap Sekotong dapat dikelola dengan baik. Tidak hanya kekayaan lautnya, tapi segala potensi seperti perbukitan dan potensi lainnya.

"Kalau dikelola dengan baik, tentu akan menjadi magnet untuk orang datang ke sini," ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Lombok Barat, H. Saepul Akhkam memastikan potensi alam bawah laut kawasan Sekotong akan menjadi materi utama promosi dan atraksi pariwisata di Lombok Barat.

"Dua puluh tiga gili (pulau kecil)  adalah kekuatan pariwisata Sekotong. Rugi jika seluruh stakeholder tidak memelihara dan menjadikannya sebagai atraksi," ucapnya.

Selain permukaan, alam bawah laut Sekotong disebutny tidak cuma indah dan unik. Namun juga menghadirkan pengalaman berwisata laut yang tidak mungkin mudah dilupakan. (jl)

Posting Komentar

0 Komentar